RSS

Jingga dan Senja 2 – Jingga dalam Elegi

10 Jul

  • Pengarang               :    Esti Kinasih
  • Genre                      :    Drama
  • Tebal                       :    392 hlm ; 20 cm
  • Penerbit                   :    Gramedia
  • Harga                      :    50.000 IDR
  • Pertama terbit          :    2011
  • Cetakan ke-4            :    Mei 2011
  • Tanggal Beli             :    27 Juni 2011

Sejak peristiwa pagi hari saat melihat mata Tari bengkak, Ari jadi penasaran. Benarkah itu hanya karena Ari menghapus nomor HP Ata dari HP Tari, ataukah karena Angga? Kalau memang karena Angga yang notabene musuh bebuyutan Ari, Ari ingin tahu apa yang telah dilakukan cowok itu terhadap Tari. 

Setelah menemukan a shoulder to cry on pengganti Angga dalam diri Ata, perlahan-lahan Tari mulai melupakan Angga. Sikap Ata yang bertolak belakang dengan Ari membuat Tari nyaman bersama Ata. Ia pun curhat habis-habisan kepada Ata yang lembut, penuh perhatian, baik hati, dan yang baru belakangan Tari sadari berhasil membuat jantungnya berdebar tak keruan. Gangguan dan intimidasi Ari sampai tidak diacuhkannya. Inilah yang membuat Ari makin salah tingkah-kini saingannya bukanlah Angga, melainkan saudara kembarnya sendiri.

Namun, saat Tari merasa telah menemukan pelabuhan hatinya, satu rahasia besar perlahan-lahan terkuak.

Tari merasa… lambat laun Ata semakin mirip Ari….

Review :

Kini Ari semakin mati-matian ngerjain Tari. Bener-bener ngerjain. Bahkan pake cicak segala trus si Tari pingsan. Hew, cara yang aneh buat pedekate. Tapi ya, sepertiga awal aku baca buku ini, aku ngerasa kemunculan Ata tu lebih dominan daripada Ari. Ata sering ke Jakarta buat ketemuan ma Tari. Bahkan sekarang Ata lebih berani buat ngajak Tari ngedate walaupun beberapa kali harus mengusir Fio dengan halus biar Ata bisa pergi berdua aja sama Tari. Yang lucu, Ata jadi sering nyuap Fio pake entah itu roti keju buatan hotel, atau bahkan sekarung film Korea biar Fio nggak jadi pergi sama Tari. Ckck..

Oia, diceritakan kalo Ata udah tahu rumah Ari, dan ia ngajak Tari buat liat sekilas. Maksudku ‘sekilas’ emang bener-bener sekilas. Soalnya Ata selalu memacu mobilnya kenceng kalo lewat depan rumah Ari, jadi Tari harus pasang mata baek-baek kalo mau liat. Tapi rupanya Tari jatuh cinta berat sama rumah mewah Ari. Kenapa? Soalnya rumahnya serba matahari.. Bahkan ada dua patung Helios ―dewa matahari Yunani Kuno― di gerbang rumah Ari. Tari bahkan berulang kali meminta Ata buat lewat depan rumah Ari hanya untuk mendapatkan lebih detail rumah Ari yang ada di dalam sebuah perumahan elit itu. Wah, ampuun.. Sampai suatu kali hampir aja mereka kepergok karena waktu lewat, motor Ari nangkring di carport rumah itu, dan pintu depan rumah terbuka sedikit. Untuk mengetahui apakah Ari tahu mengenai Tari yang sudah mengetahui ―halah― rumah Ari, Tari mengintai gelagat Ari di sekolah. Apakah ada perubahan. Secara, selain Ari punya saudara kembar, fakta keberadaan rumah Ari yang misterius itu merupakan rahasia besar Ari yang kedua. Jadi pasti tamat riwayat Tari kalau Ari sampai tahu cewek itu tahu mengenai rumahnya. Tapi setelah beberapa hari mengintai dan dikerjain, Tari dan Fio sepakat kalau Ari tidak tahu mengenai ini.

Nah inget kan, kalo di review ku mengenai buku Jingga dan Senja, aku curiga kalo Ata sama Ari itu sebenernya satu orang yang sedang memainkan peran besar..? Dari awal aku baca buku ini aku selalu berpegangan sama keyakinan itu, jadi aku selalu menghubung-hubungkan kalo Ata lagi muncul sementara Ari nggak ada. Tapiii, suer, ada saat keyakinanku itu goyah. Soalnya waktu Ata ma Ari lagi ngedate trus ada SMS dari Ari yang bilangnya ngelihat mereka berdua, dan nada SMSnya itu marah banget, aku masih mikir, “ah, ini masih bisa akal-akalan Ari aja. Dia punya cara buat pura-pura nelpon dan SMS Tari disaat cewek itu ada di sebelah Ata.”. Tapi kemudian aku jadi semakin semangat baca karena tiba-tiba ada ‘Ari’ yang menghadang mobil mereka di jalan. Bahkan Ari merusak dan memecahkan spion mobil Ata sementara Ata dan Tari ada di dalam mobil. Tapi sayangnyaa, cowok yang mengendarai motor hitamnya Ari itu pake jaket dan helm, jadi nggak keliatan bener-bener Ari bukan di dalamnya. “Hahh.. kalo gini bisa jadi Ari nyuruh Oji atau siapa kek buat ngebantuin dia pura-pura jadi ‘Ari’”, pikirku kemudian.

Pasca insiden itu, Tari merasa aneh karena selama empat hari kedepan Ari nggak ngegangguin dia. Trus nanti ada saat dimana Ari merenungkan tentang perbuatannya dan ia merasa menyesal tapi memutuskan bahwa ia tidak bisa mundur lagi dari ‘cara ini’. Naaah.. Inilah yang kembali meyakinkanku bahwa Ata itu ya Ari! Ampuunn..

Tapi ternyata setelah empat hari inilah masa tenang itu berlalu. Ari kembali menghantui Tari. Tapi sayangnya kali ini dengan pengakuan-pengakuan yang membuat Tari marah dan bingung. Dengan santainya Ari mengatakan bahwa Ata itu nggak jauh beda sama Ari. Ata itu perokok berat, tukang berantem ―lebih parah dari Ari, trus Ata itu raja trek-trekan, tukang mbolos, dan yang lebih parah jago minum alkohol. Jelas aja Tari marah dan menuduh Ari telah memfitnah Ata. Saat Tari dengan kemarahannya pergi meninggalkan Ari, Ari dengan sigap mengejar, menarik, dan memeluk Tari. Hanya sekejap. Tapi berefek besar. Tari membeku di tempat dan mencerna kalimat yang di bisikkan Ari bahkan hingga cowok itu berlalu.  “Gue pingin banget meluk elo. Udah nggak inget lagi sejak kapan gue harus mati-matian nahan diri.”. Weeeew….

Beberapa hari kemudian, karena Tari tidak menjawab telepon dan SMS-SMS Ata, Ata nekat nemuin Tari dengan mencari anak itu di setiap bus yang biasa Tari tumpangi. Di bus kesembilan akhirnya Tari ketemu. Mereka pun lalu turun dan kembali ke mobil Ata, lalu pergi ke sebuah taman kota dimana Ata kemudian bercerita panjang lebar. Ata mengakui bahwa semua yang Ari bilang mengenai kebiasaannya itu benar. Ata juga curhat mengenai keluarganya. Diluar dugaan, ternyata Tari menerima semua ini dengan tenang. Mereka pun lalu jalan-jalan setelah perasaan lega melingkupi Ata. Mereka menemukan deretan kios-kios barang bekas dimana nanti Tari menemukan sebuah mesin jahit kuno yang mirip dengan yang mamanya punya dan ia berceloteh menceritakan perihal mesin jahit pemberian neneknya itu dan tentang serunya kalau sedang mengunjungi neneknya di desa. Tanpa Tari sadari, ternyata Ata sedang syok berat karena ia melihat sebuah benda, entah apa, yang membangkitkan memorinya. Bahkan Ata sampai pucat layaknya mayat dan harus bersandar ke tiang lampu untuk menopangnya. Tari cemas setengah mati melihat tingkah Ata yang aneh ini. Apalagi Ata langsung menarik Tari kembali ke mobil dengan ketergesaan dan mengantarnya pulang. Namun rupanya Ata tidak mengantarnya sampai rumah karena cowok itu menghentikan sebuh taksi buat Tari namun tidak seperti kebiasaan, Ata langsung kembali ke mobil tanpa mengucapkan pamitan atau apa. Tari yang cemas dan bingung langsung meminta pak sopir buat ngikutin mobil Ata yang tadi langsung berputar balik. Tari tahu kemana Ata pergi. Benar saja, Ata kembali ke pasar barang bekas tadi dan kembali berdiri di depan kios yang membuatnya terus membeku, bahkan hanya berdiri dengan mata terpaku hingga lewat waktu kios itu tutup, pukul lima sore. Tari yang mengamati tingkah Ata dari kejauhan semakin cemas saat melihat cowok itu malah mundur dan bersandar pada tiang lampu tadi dan lalu terduduk lemas dengan kaki tertekuk namun tetap menatap kios. Bahkan SMS Tari kirim yang ringtone-nya jelas-jelas keras tidak menyadarkan Ata dari lamunan. Ada apakah ini??

Ternyata mesin jahit itulah masalahnya! Hari berikutnya, Ari yang mati-matian ingin mendapatkan mesin jahit itu. Bahkan ia rela harus membayar tiga kali lipat untuk mesin jahit kuno ini. Namun sayangnya mesin itu sudah milik orang lain. Dengan lunglai Ari pergi dari kios dan pergi kesekolah untuk melepas frustasinya. Seharian penuh ia membuat masalah. Membuat keonaran. Tari semakin bingung dengan tingkah kedua kembar ini. Bahkan anehnya, Ari juga mendatangi rumah Tari saat Tari disekolah hanya untuk melihat ibu tari menjahit dan keadaan ini serta merta menarik Ari sendiri kedalam kenangan masa kecilnya.

Sumpah. Esti Kinasih ini bikin aku bingung setengah mati. Terlalu banyak tanda tanya yang ia buat. Walaupun aku hampir yakin sepenuhnya bahwa Ari dan Ata itu satu orang yang sama, kini Esti Kinasih kembali memberikan misteri dan membuatku berspekulasi, mungkinkah kalau ternyata Ari DAN Tari itu satu ibu???? Gilak.. Bikin bingung abis. Tapi kalau satu ibu, kenapa Ibu Tari nggak sadar kalau Ari itu anaknya? Kalau emang satu ibu lho yaa.. Tapi ya ampun. Hal ini masih tetap dijadikan misteri sampai hampir akhir cerita. Yang bikin aku terperangah, ada satu paragraf yang membuatku tercengang dan membuatku berulang kali membacanya untuk mengerti apa maksud kalimat itu. “… Hanya ada lingkaran dekapan kuat kedua lengan Ari pada gadis yang menyandang nama yang sama dengan dirinya dan seseorang yang pernah berbagi rahim sang mama dengannya…” Alamak.. Ambigu nyaa.. Tapi ternyata aku salah terka.. hha.. harap maklum, kan cuma main tebak jalan cerita, aku =p

Ata mulai menghilang. Ponselnya tidak pernah aktif. Kini sikap Ari berubah, ia menjadi pribadi Ata dan semakin menunjukkan cinta kasihnya pada Tari. Hanya Tari yang terus dibuat bingung dengan sikap Ari yang aneh ini. Suatu ketika Ari membuat Tari ketakutan dengan berkata bahwa Ata harus mati. Jelas aja Tari mencernanya secara harfiah. Ia dan Fio jadi bingung dan takut. Ari berkata ia akan mengizinkan Ata pamit dengan Tari. Benar saja, dua hari kemudian, sepulang sekolah Ata muncul di halte bis tempat Tari dan Fio menunggu angkutan mereka. Ata dan Tari ngobrol dan Ata meminta bantuan Tari, yaitu nemenin cowok itu datang kerumah Ari buat ketemu langsung dengan tu cowok. Tiga hari kemudian, mereka berdua beneran pergi kerumah Ari, dan apa yang terjadi? Segalanya runyam! Kacau.. Dan apa yang kutebak bener! Sosok Ata itu antara ada dan tiada.. Hew.. Rupanya Ari memang berperan jadi Ata, namun sosok Ata memang nyata. Ari memang punya kembaran, namun ia tidak pernah tahu keberadaannya. Ya ampun.. Aku baca bagian segala kerumitan hidup sosok Ari tu bener-bener kasian.. Dampak perpisahan dan ditinggalkan oleh keluarga, apalagi dua sosok terpenting dalam hidupnya, sang ibu dan sang kembaran =’( dan sekarang Tari pun meninggalkannya. Tari terlalu marah dan kecewa. Wajar sih kalo kubilang.

Tapi ada satu bagian yang aku suka juga. Yaitu bagian dimana akhirnya Ari memberitahukan kenyataan hidupnya pada kedua sohib baiknya, Oji dan Ridho. Kedua sosok ini sangat ―sangat― menyentuh hati. Sangat… keren. Persahabatan yang mereka tawarkan juga sangat ―sangat― manis. Belum lagi saat akhirnya Ari mengungkapkan keberadaan rumah Ari kepada mereka, ya ampun.. aku ngebayangin wajah kagum dan nggak percaya mereka pastilah sangat lucu ^^

Dan akhirnya, teman-teman… Ari mengetahui keberadaan sang Ibu dan Ata! Ya ampuuuun, aku terharu bangeeet! Ata manis banget.. Kini mereka berdua tinggal di Malang, tinggal dengan nenek dan kakeknya, karena Ibunya nggak sanggup menyekolahkan Ata di Jakarta. Bahkan ternyata Ata harus kerja juga. Hhuhuhu.. Gimana nggak trenyuh coba?! Yang satu hidup enak, yang satu hidup susah. Memang udah sering sih tema tentang saudara kembar yang terpisah dimana yang satu hidup senang yang satu hidup susah. Tapi rasanya tetep beda kalau cerita ini tertuang dalam bentuk tulisan. Perasaan sang tokoh tu lebih bisa tersalurkan, lebih tergambarkan. Hadoh, aku paling ―paling― suka sama bagian ini deh..

Tapi sayangnya, lagi-lagi kita harus menunggu. Buku ketiga dan terakhir dari trilogy ‘Jingga dan Senja’ ntah kapan baru terbit. Semoga tidak membutuhkan waktu lama. Habisnya aku bener-bener penasaran. Awalnya Ata emang manis banget.. Tapi kok di akhir cerita Ata lagi-lagi bikin tanda tanya besar yaa.

Ratingku buat novel ini : 8,2

About these ads
 
47 Comments

Posted by on July 10, 2011 in TeenLit

 

47 responses to “Jingga dan Senja 2 – Jingga dalam Elegi

  1. EChiE WahDi MOkoginta

    July 17, 2011 at 11:27 pm

    Yaaaaaaaaaa ampuuuuuuuu Buku terakhirnyaaaa kapannnnnn yaaaah??
    Udah ngak sabarrr bangeeet niiiih… Pengen banget baca…
    Gilaaa sumpah ni buku keren bangetz..
    Tooop banget deh Mba’Estinya.. Tpi dri dlu aku memang suka sma semua bukunya mba’esti.. Aku smpe punya koleksi semua judul buku mba’esti…
    Mba’Esti… U’re Cool… :)
    Bukunya Cepat terbit yaaah mba… :)

    Luv..
    Echi

     
    • koleksinovelku

      July 18, 2011 at 7:41 am

      Hhihi.. iya sama :-D aku juga suka buku-buku Esti Kinasih.. Ni baru proses ngumpulin buku”nya malahan. hhu, telat yaa..Tapi untungnya buku yang belum aku dpatin udah pernah aku baca dulu wktu SMA.. hhe..
      Iya, mdh”an nggak makan wktu lama buat buku ‘Jingga untuk Matahari’ terbit.. Aku jg pnasaran soalnya :-)

       
  2. nurie_17

    July 30, 2011 at 12:00 pm

    aku malah udah pesen sama petugas gramedia nya,ntar kalau udah datang aku mau ambil satu yang JINGGA UNTUK MATAHARI…soal nya takut kehabisan….

     
    • koleksinovelku

      July 30, 2011 at 5:00 pm

      wah, sipp deh.. buat antisipasi :-)

       
    • ARDHIAN PRAMESTI (@ardhianprmst)

      September 5, 2012 at 2:55 pm

      Novel2 nya kak esti bikin melting ya terus bisa bikin orang yang baca jadi ngalamin itu deh!! Salut (y)
      Tep ditunggu novel Jingga Untuk Matahari nya ya kak ;;)
      Harus cepet terbitnya kak!!!!!!!!!! SEMANGAT(y)

       
  3. Mega M.T.C

    October 13, 2011 at 1:25 pm

    udh terbit blum???kl udh qw pst bl :D

     
    • koleksinovelku

      October 13, 2011 at 2:13 pm

      klo Jingga dalam Elegi sudah terbit, sedangkan Jingga untuk Matahari belum :-)

       
  4. Chatarina

    October 16, 2011 at 3:20 pm

    pengen cepet2 baca ikh…!!!!

     
    • koleksinovelku

      October 16, 2011 at 6:17 pm

      baca Jingga untuk Matahari yaa?? mdh”an aj ga lama lagi terbit :-)

       
  5. dara_berry

    October 29, 2011 at 10:22 am

    keren banget novelnya tapi sumpah aku bingung banget….

     
  6. dwi wulan sari (@saridwiwulan)

    November 7, 2011 at 4:01 pm

    pengen cepet-cepet baca jingga untuk matahari
    semoga terbit nya gak lama ya
    mudah-mudahan tahun ini terbitnya amin
    share ya kalau ada yang tau terbitnya kapan?

     
  7. Sannia

    November 10, 2011 at 9:05 pm

    permisi, ktany di sinopsis JUM , tari sempat jadian sm Ata? Ata yg asli ato palsu?
    Kalo udah terbit , share ya? trims before

     
  8. emmily

    December 12, 2011 at 12:09 pm

    eh,please sh critain lbh detail ttng jingga dalam elegi cz.a qu lum beli,udh kehabisan nh :(((
    .huhu… >,<
    .

     
  9. rifqina

    February 7, 2012 at 10:26 am

    huhuhu denger2 ntar ceritanya tambah musingin yaaa…
    musuhan gituh dweeh,,, tapi aqu tetap pada ariii.
    kapan kluarnya ni???

     
  10. Riaucom

    February 28, 2012 at 2:51 pm

    Seru juga ya! Mendingan baca sinopsisnya aja disini deh. Lagian gwe kan gak hobi baca takut kecanduan novel, tp kalau nonton…..baru gwe suka…

     
    • koleksinovelku

      March 2, 2012 at 5:41 pm

      q dulu juga lebi suka nonton. tp karna pnya wktu liburan panjang, q coba baca novel dan beneran ketagihan :D tapi sekarang uda mulai jarang baca nii.. ga punya waktu sbanyak dulu :(

       
  11. Tasya

    April 24, 2012 at 7:58 pm

    Sumpah, gue penasaran abis buku terakhirnyaa … ^^

     
  12. yhan

    June 23, 2012 at 10:07 pm

    bisa ngasi info dmna mesennya,,,??

     
    • koleksinovelku

      June 25, 2012 at 7:43 pm

      Pemesanan untuk nvel Jingga dalam Elegi atau Jingga untuk Matahari yhan?
      Sejauh ini sepertix Gramedia belum buka pre-order untuk Jingga untuk Matahari. Soalx kan lum jadi bukux :)

       
  13. lhiya kamila

    June 25, 2012 at 2:48 pm

    bisa nggak novelx dikirim ke nunukan

     
    • koleksinovelku

      June 25, 2012 at 7:26 pm

      Nunukan- Kaltim ya Ihiya? Di toko buku setempat ngga ada novel ini kah? Aku kurang tahu kalo kirim ke Nunukan bisa ngga. Ddekat tempatmu ad jasa pengiriman apa, biar nanti coba aku cek-kan dari sini.

       
  14. herzanindya

    June 27, 2012 at 7:28 pm

    katanya taun kmrn blg bln agustus terbit skrg juga blg bln juli masa uu.u

     
  15. Erni Milawati

    July 8, 2012 at 11:26 am

    haduuuuuh belum baca yg ‘jingga dalam elegi’ pengen banget baca tapi gk ada huhu :(

     
  16. ReRe

    July 11, 2012 at 5:29 pm

    aduh cepetan dunk keluar buku lanjutannya
    penasaran ne :(

     
  17. puspita ambarsari

    July 28, 2012 at 1:16 pm

    yang ketiganya dong .
    yang keduanya gakada di toko buku lain atau cuma di gramedia ?

    sekalian aja bikin filmnya seru bgt tau , novelnya aja enak apalagi filmnya !

     
  18. Emma mufarrohah

    July 30, 2012 at 9:43 am

    EMMA MUFARROHAH..

    SERU BNGTTTTTTT

     
  19. aprilia

    September 21, 2012 at 8:43 pm

    jingga untuk mataharinya kapan terbitnya nihh??
    udh ga sabar banget.. :)

     
  20. ice trisna

    October 16, 2012 at 7:48 pm

    duh mbk esti .. setelah aku baca novel jingga dan senja ke 2 aq bagaikan brperan sebagai tari. kpn yg ke 3 muncul di tunggu ya selanjut’nya …

     
  21. Dhiaz Nivanna

    December 12, 2012 at 5:12 pm

    aku mau beli nih yg ke dua dan yg ke tiga .
    kirakira masih ada gak yah???
    dan berapaan??

    makasih :)

     
  22. irma yunita

    January 12, 2013 at 2:44 pm

    bisa order ke anyer gak novel jingga dalam elegi, di toko buku udah jarang banget.

     
  23. ALDA

    February 10, 2013 at 11:42 am

    keren banget, apalagi yang pas Ari bilang “gue pingin banget meluk elo. Udah nggak inget lagi sejak kapan gue harus mati-matian nahan diri”.. so sweetnya.. sampai melting rasanyaaa :D :D (y)

     
    • okta saras wati

      May 10, 2014 at 8:59 am

      gw pgen novenya.malah pada bikin penasaran.

       
  24. Ronaa Dheaa Metha

    March 8, 2013 at 3:22 pm

    kapan novel terakhir terbit.. penasaran

     
  25. regina

    March 16, 2013 at 6:48 pm

    ya ampunnnnn keren bgt novelnya jdi tmbah penasaran bgttt :D

     
  26. RN Ina

    April 19, 2013 at 7:22 pm

    kapan sihh jingga untuk matahari terbit??
    udah penasaran bgt nieee…

     
  27. yunii andayanii

    September 1, 2013 at 9:03 pm

    aaaaaa maudong ngebaca ndiri biar lebih seru. tapi pasti lebih seruseruseru kalo dibuat film uuuuuuu mauuuu bangett

     
    • yunii andayanii

      September 1, 2013 at 9:13 pm

      gara-gara ngebacaa novel mbak esti buat gue ketagihan dan buat gue pengen jadi penulis kyk mbak esti :D
      kalau nanti mau buat film gue mau donggg jadii pemerannya si tarii . pasti suatu kebanggaan banget t buat gue uuuuuuuuuuuuu
      ahahhah maaaaaauuuuuuuuuuuuuuuuu ;;)

       
  28. maesarah

    September 28, 2013 at 12:56 pm

    jingga dalam elegi, keren banget. :D cerita.a seru, dramatis juga , sampe nguras air mata.
    edisi terakhir kpn keluar.a nii?? gak sabar mau ngebaca.a :D

     
  29. rizka

    October 10, 2013 at 10:00 pm

    cerita novel yang satu ini bikin gue nge-fly……. (y)
    gue pengen bgt jd Tari

     
  30. bulan

    November 22, 2013 at 2:39 pm

    sumpeh.. gilee… keren abis nie noveL ,, q mau tnya doonk.. kpn novel selanjutunya terjuuun??? gw like bgttss… langsung bs membyangkan klo q nie tari cobaa.. heheheeeeee…
    chayo” buat jadi tarii… byr di kejar” mulu’ tuuu….

     
  31. Melani nur fadilah

    December 17, 2013 at 1:17 pm

    amazing,bener2 novel yang seru abiss

     
  32. alya

    April 22, 2014 at 4:54 pm

    buat download novel jingga dalam elegi dimana ya? tolong kasih tau ya,penting banget! makasih^^

     
  33. istikharah

    April 25, 2014 at 2:22 pm

    Hahaa keren banget…
    Tapi min kita sma loh..
    Pada saat ata pertama kali memperkenalkan dirinya ke tari.. Aku udah tebak klo pasti ari nyamar jd ata.. Tp kadang ada sdikit keraguan yg muncul… Tpi Aku ttap prcaya klo ata itu sebenernya ari.. Hingga aku baca riview novel di sini.. Dan trnyata tebakanku benar :)

     
  34. okta saras wati

    May 10, 2014 at 8:56 am

    gwa pgen baget.gwa tergila2 jingga dalam elegi.sayang sampe skarang blum dapet.ada yang bisa bantu gak?

     
  35. nurjannatunaliyah

    May 17, 2014 at 6:55 pm

    Gilaaaaaaakkk gak nyangkaaa banget ata itu ari!!! sumpah pengen baca novel/ebooknyaaaa.. ga ada yang punya link ebooknya kah??

     

you have a comment? just write here and post it ^^,

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 193 other followers

%d bloggers like this: