RSS

Jingga dan Senja

04 Jul

  • Pengarang               :    Esti Kinasih
  • Genre                      :    Drama
  • Tebal                       :    312 hlm ; 20 cm
  • Penerbit                   :    Gramedia
  • Harga                      :    42.000 IDR
  • Pertama terbit          :    2010
  • Cetakan ke-5            :    Mei 2010
  • Tanggal Beli             :    10 Juni 2011

Tari dan Ari, dua remaja yang dipertemukan oleh takdir. Selain bernama mirip, mereka juga sama-sama lahir sewaktu matahari terbenam.

Namun, takdir mempertemukan mereka dalam suasana “perang”. Ari yang biang kerok sekolah baru kali ini bertemu cewek, adik kelas pula, yang berani melawannya. Kemarahan Ari timbul ketika tahu Tari diincar oleh Angga, pentolan SMA musuh.

Angga, musuh bebuyutan sekolah Ari sekaligus musuh pribadi Ari, langsung berusaha mendekati Tari begitu cewek itu tak sengaja terjebak dalam tawuran dan Ari berusaha keras menyelamatkannya. Demi dendam pada masa lalu, Angga bertekad harus bisa merebut cewek itu. Memanfaatkan peluang yang ada, Angga kemudian maju sebagai pelindung Tari.

Ari yang selama ini dikenal tidak peduli terhadap cewek tiba-tiba saja berusaha mendapatkan Tari dengan segala cara. Namun, predikat buruk Ari jelas membuat Tari tidak ingin berurusan dengan cowok itu.
Semakin Ari berusaha mendekatinya, semakin mati-matian Tari menjauhkan diri….

Review :

Cerita dimulai oleh Tari yang sedang mempersiapkan diri untuk upacara kedua di kehidupan SMA barunya. Lalu cerita beralih pada Ari yang sedang berusaha agar tidak terpergok terlambat saat upacara sehingga ia menyelinap dari pagar sekolah dan masuk di barisan anak kelas X, berdiri tepat di depan Tari yang sangat kepanasan dan dengan manisnya, Ari menghalangi sinar matahari dengan tubuh tingginya agar Tari tidak kepanasan.

Lalu diketahui bahwa sebenarnya cowok yang tadi bediri di depan Tari dan menjadi perbincangan Tari dan teman-teman ceweknya pasca upacara dan hari-hari berikutnya adalah si Ari yang terkenal sebagai pentolan SMA Airlangga, sekolah Tari. Ari adalah anak kelas XII yang terkenal sebagai perusuh dan paling membuat guru-gurunya kewalahan dan jengkel setengah mati. Walaupun sering mendapat ancaman dan kemarahan, Ari selalu menanggapinya dengan santai dan malah dengan candaan, sehingga membuat gurunya harus sangat ―sangat― bersabar dan menahan amarah. Untung prestasinya nggak pernah lekang dari peringkat 5 besar.

Suatu hari, Tari terjebak dalam tawuran antara SMA Airlangga dan SMA Brawijaya, sekolah bebuyutan SMA Airlangga. Disitulah pertama kalinya Tari bertemu Angga, sang pentolan SMA Brawijaya, dan pertama kalinya juga Tari secara langsung terlibat dengan Ari, si perusuh di sekolahnya. Sebenarnya saat itu Ari bertindak melindungi Tari dan Tari entah kenapa sangat yakin bahwa, terlepas dari cerita yang sering ia dengar dari gosip dan isu atau apalah mengenai Ari yang ia dengar dari teman-temannya, Ari adalah cowok yang baik.

Dilain pihak, Angga menyadari ada yang istimewa dari Tari hingga menyebabkan Ari bertindak demikian. Diceritakan bahwa sebenarnya Angga dan Ari memiliki masalah pribadi saat mereka SMP dan itu terbawa hingga mereka SMA dan menjadi pentolan dari kedua SMA yang berseteru. Namun sebenarnya Ari tidak tahu pasti apa sebenarnya yang menyebabkan ia selalu mendapatkan pandangan benci dari Angga. Waktu aku baca buku ini, aku nebak pasti dulu jaman SMA Ari pernah tanpa sadar bikin patah hati cewek entah itu cewek yang Angga suka atau mungkin kakak atau adik Angga. Hha.. Biasalah, kalau lagi baca novel kan kita boleh berimajinasi sendiri membayangkan jalan cerita kebelakangnya gimana walaupun tar ujung-ujungnya bisa salah total :-p

Tapi setelah Angga menyadari bahwa Tari bisa jadi ‘alat’ buat membalas Ari atas apa yang telah ia rasakan, ia pun mulai mendekati Tari. Langkah awal yaitu, saat terjadi tawuran lagi, Angga menculik Tari dan Fio, teman sebangku Tari. Ari bahkan rela bela-belain datang ke SMA Brawijaya dan berlutut untuk menjamin keselamatan dua cewek ini, walaupun yang terus dipikirannya hanya si Tari. Namun rupanya Tari maupun Fio nggak tahu tentang kedatangan Ari karena kedua cewek ini disibukkan oleh obrolan dan canda dengan Angga dan teman-temannya, dan ini memang sudah di rencanakan oleh Angga. Selesai negosiasi antara pihak Angga dan Ari, sorenya Angga mengantar Tari pulang dengan motornya sementara Fio diantar oleh Bram, bawahan Angga. Di deket rumah Tari, Angga menghentikan motor dan mengajak Tari buat makan dulu. Awalnya Tari menolak, tapi akhirnya menyerah setelah Angga memohon. Angga pun melakukan pedekate. Ia bahkan mendapatkan nomor telepon rumah dan ponsel Tari. Sebenarnya Angga sangat penasaran apa yang menjadikan cewek ini spesial buat Ari selain fakta yang mengejutkan bahwa ternyata nama cewek ini, Jingga Matahari, memiliki kesamaan ‘dengannya’. Namun kita juga tidak tahu sebenarnya nama Tari ini sama dengan siapa ―aku mikir, bisa jadi namanya Ari tu Senja Matahari, kalo mengacu pada judul buku lho ya. Tapi aku nggak yakin juga, masa cowok namanya ‘Matahari’?? Belum lagi pemilik nama ‘Matahari’ tu sangat amat jarang lhoo.. Tapi bisa jadi sih.. Tapi entahlah. Toh bisa jadi kalo ternyata dulu Ari pernah punya mantan yang namanya pake unsur Jingga Matahari juga. Atau mungkin ibu Ari?? Yah, yang jelas inilah spekulasiku waktu aku baca novel ini― soalnya tar kita juga masih diberi misteri hingga akhirnya baru terungkap di akhir bab ke 4. Tapi masalah nama itupun belum selesai sampai disini. Tar masih ada lagi yang lebih mengejutkan di sepertiga akhir cerita :-D

Nah, ada bagian yang bisa bikin aku tertawa ngakak, yaitu saat Oji ―teman sebangku dan cowok yang memuja pribadi Ari, dan kurang lebih tangan kanan Ari― menelepon Ari yang sedang membolos dan menyampaikan alasan Ari membolos kepada gurunya di depan kelas dengan suara yang nyaring dan ternyata berbeda dengan apa yang Ari bilang dari seberang telepon, dan Oji melontarkan lelucon yang diikuti oleh tawa kawan-kawan sekelasnya. Aku suka banget karakter Oji yang lucu! :-D Ku jamin waktu kalian baca bagian ini, kalian pasti juga ketawa.. Tapi intinya, kapan aja ada Oji, kita dibikir tertawa sama dia.

Nah, kembali ke Ari. Kini setelah Ari tahu siapa nama Tari, dia bertekat buat ngedapetin Tari. Dia juga mulai ngejar Tari dan pengambaran usaha Ari tu keren banget dan terkesan cool. Aku aja suka banget drama yang dijalani Ari dan Tari ini. Namun rupanya Angga juga nggak mau kalah. Jadi intinya, kedua cowok ini semakin terlibat perseteruan karena memperebutkan si Tari, bahkan pake kebut-kebutan motor segala. Hado.. Kacau banget lah..

Sayangnya nanti Angga cuma bisa jadi tempat curhat Tari lewat telepon karena selain mereka beda sekolah, Ari juga ngancem Angga agar nggak ngedeketin Tari. Angga ternyata punya sepupu di SMA Airlangga dan ini jadi kerugian tersendiri buat dia. Naah, disaat Tari nggak punya temen curhat inilah muncul seseorang yang bernama Ata. Ternyata, Ata itu kembaran Ari! Dan tidak ada orang yang tahu, bahkan teman-teman Ari, bahwa Ari itu kembar dan Ari sendiri mengancam Tari dan Fio buat menutup mulut rapat-rapat tentang Ata. Kebelakangnya, Ata nanti semakin berperan penting karena ia mulai menjadi tumpuan Tari dan tempat Tari curhat. Jadi ceritanya nih, Ata dan Ari itu kembar yang terpisah karena perceraian kedua orang tuanya. Ata ikut sang Ibu dan Ari ikut sang Ayah, padahal Ari deketnya sama sang Ibu, itulah kenapa ia sangat membenci kondisi keluarganya ini. Ata sama Ari sendiri sudah 9 tahunan hidup terpisah karena Ata tinggal di Bogor dan lewat 2 tahun Ata kehilangan kontak sama Ari. Melalui Tari nanti Ata mulai mendekati Ari lagi. Tapi ya ampun, sebuah tanda tanya buesar mengambang disini. Ini menurutku analisis ku ya, sebenarnya Ata itu ya Ari, Ari itu ya Ata…?! Sebenarnya cerita keluarga ini tu ya cuma skenario yang dijalankan Ari. Tapi apa motifnya aku belum terlalu yakin karena akhir cerita bener-bener ngambang dan memaksa kita buat pegang dan baca buku keduanya kalo ingin tahu kejelasan ini semua. Tapi ini masih spekulasiku aja sih, kalau melihat beberapa bukti yang mengarahkan ke pendapat ini. Ceileh..

Menurutku buku ini terlalu banyak misteri. Tanda tanya. Tapi secara keseluruhan nih, aku suka banget gimana ceritanya mengalir dan bagaimana sikap protektif Ari terhadap Tari dan gimana Tari bener-bener berusaha menghindari dan malah melawannya. Satu lagi teka-teki terakhir, apa sebenernya Tari punya hati sama Angga?? Soalnya saat Angga pamitan untuk yang terakhir kalinya, Tari sampe nangis dan seolah ada bagian hatinya yang kosong. Lagi-lagi kurasa kejelasannya ada di buku kedua, Jingga Dalam Elegi.

Asal kalian tahu ya, ini judul ketiga dari novel karangan orang Indonesia yang ku koleksi. Aku memang nggak menyangkal kalo Esti Kinasih itu emang bagus dalam berkarya. Dulu, jaman SMA aku baca dua novel dia lainnya dan waktu itu aku cuma pinjem dari perpus aja. Nah, kemarin pas liat-liat, kok Jingga dan Senja ini banyak banget wishlist dan yang suka, makanya aku jadi ikutan penasaran. Beneran, buku ini memang nggak mengecewakan. Pantaslah kalo banyak yang suka, walaupun awal-awal aku baca novel ini agak kagok. Aku ngerasa aneh aja dengan bahasa sendiri, yaitu penggunaan ‘lo gue’ dan bukan ‘aku kamu’ seperti halnya buku terjemahan yang selama ini aku cinta lebih. Maaf ya kalo aku terkesan nggak cinta sama bangsa sendiri. Jujur aja, sejauh ini aku baru bisa respect dan cinta Indonesia dari segi pariwisata alam dan masakan serta budayanya. Selain itu aku juga salut dengan permusikan Indonesia yang perkembangannya ‘terlalu’ pesat, walaupun mungkin ada beberapa yang sebenarnya nggak mutu ;-) Satu hal yang aku lum bisa respect adalah perfilman Indonesia. Ya ampun.. Entah kenapa aku nggak suka banget sama perkembangan perfilman tanah air kita, terutama sinetron dan film hantu yang nggak jelas itu. Tapi terlepas dari itu semua, kurasa sekarang ada satu aspek lagi yang mulai aku suka, dari segi karya tulis nya. Dari seni sastra nya. Para penulis Indonesia, teruslah berkarya dan ciptakan karya-karya yang bermutu tinggi yaa.. :-)

Ratingku buat novel ini : 8

About these ads
 
9 Comments

Posted by on July 4, 2011 in TeenLit

 

9 responses to “Jingga dan Senja

  1. david

    October 6, 2011 at 3:05 pm

    tu novel novelnya kalau bisa di digitalisasi-kan biar semua orang bisa ikut mbaca, kalau scannernya bisa pinjem gw, he.he
    Loool

     
    • koleksinovelku

      October 9, 2011 at 8:07 am

      alamak.. tar aku yg jadi kena tuntut hak cipta dongg.. hhaha..

       
    • ARDHIAN PRAMESTI (@ardhianprmst)

      September 5, 2012 at 2:53 pm

      Novel2 nya kak esti bikin melting ya terus bisa bikin orang yang baca jadi ngalamin itu deh!! Salut (y)
      Tep ditunggu novel Jingga Untuk Matahari nya ya kak ;;)

       
  2. daUMM

    January 7, 2012 at 8:43 pm

    sippppss novelll
    I LIKEE KAK ^_6

     
  3. chichan

    April 27, 2012 at 3:19 pm

    “judul ketiga dari novel karangan orang Indonesia yang ku koleksi”
    cuma penasaran.. dua judul laennya apa?

     
    • koleksinovelku

      April 28, 2012 at 9:03 am

      sebelum baca novel seri ini, aku uda baca tetralogy four season karangan Ilana Tan, sama dua buku seri Eiffel, tolong! karangan Clio Freya. dan sekrang aku lagi ngumpulin karya Luna Torashyngu, hhe :D

       
  4. putri

    October 1, 2013 at 4:32 pm

    Qrim k e-mail novel’a donk pnelpili@hotmail.co.id

     
  5. Qurrotul A'yun

    October 18, 2013 at 10:34 am

    beneran, keren banget ceritanya, ABG banget !!
    like it so much :* :)

     
  6. okta saras wati

    May 10, 2014 at 8:52 am

    pgen bget gwa baca lnjutanya:yang judulnya jingga dalam elegi.bsa bantu gak?

     

you have a comment? just write here and post it ^^,

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 181 other followers

%d bloggers like this: